Staycation di Malaysia

Halo semua apa kabarnya? Semoga sehat selalu 😊

Kali ini gw mau sharing soal staycation waktu ke Malaysia, kenapa gw sebut staycation? Soalnya gw lebih banyak di hotel selama di Malaysia ini, ya anggap aja kenang-kenangan buat gw dan family.

Kali ini gw pakai maskapai Malaysia airlines , suami bilang lumayan nih lagi dapet promo jadi coba aja pakai Malaysia airlines. Dari segi fasilitas oke juga, dapet makan, bisa nonton, dapet ear phone juga. Hanya saja yg membedakan adalah kita jalan cukup jauh  hahahahaha beda dengan Singapore airlines yg jauh lebih deket jalan nya.

pt2019_06_03_18_34_14

Sampai di bandara, kita coba order grab. Alasannya karena temen2 suami di Malaysia bilang lebih nyaman naek grab dan harganya juga masih masuk akal. Kita dapet mobil sejenis brio tapi entah merk nya apa, dan ternyata hujan deras tapi gw salut kecil2 gt mobilnya kuat hahahaha, sampe ngantuk2 gw di mobil berasa jauh juga sampe di hotel.

Kita nginep di The Westin Kuala Lumpur, karena pas liat review fasilitasnya lengkap. Sampai hotel, kita beres2 keluarin isi koper, mandi dan dijemput sama temen suami. Kita diajak ke Jalan Alor, semacam area street food. Macem2 lah makanan dijual di sini, gw ngerasa kaya di Mangga besar suasananya cuma bedanya ga ada yg jual ular atau reptil gt hahahaha. Duren bertebaran dimana2 juga di sini, kita diajak makan di restoran Chinese food terus ditraktir makan wkwkwkwkw.

Selesai makan, gw sama anak di drop di hotel. Sementara suami ikut temennya ke acara sharing dan diskusi Dharma. Di hotel, gw leha2 lah nonton tv sambil main sama anak *sesekali yee lupain beberes, cuci mencuci, masak, dsb* kecuali urus anak mah ga pernah bisa absen : D

Kenapa gw ga ikut sama suami? Soalnya anak gw mah mana betah duduk diskusi sharing berlama2 gitu, jadi daripada gangguin orang laen, kita leha2 aja di hotel.

pt2019_06_03_18_31_51

Hari ke dua, kita sempet ke menara Kembar dan di situ suami juga ada janji lagi sama beberapa temennya. Sambil makan trus sambil ngobrol, rasanya unik jg campur2 bahasa inggris, melayu sama mandarin sedikit hahahaha. Sayangnya mood anak gw lagi ga bagus di sini, mungkin karena pagi nya maen2 di kolam renang dia masih kurang puas atau kecapean. Sementara hibur dulu pake youtube. Beda  jauh pas hari pertama, ketemu bisa sampai mau diajak gandengan sambil toss, salaman bahkan sampai betah duduk anteng  di resto.

pt2019_06_03_18_27_45Sungguh mood anak2 itu kadang bikin bingung ortu sampai pusing kepala. Sehabis ketemu teman2, kita rencana mau foto depan menara kembar tapi cuacanya puanaaaaassss banget jadi suami sama anak udah pada ga mau foto, gw doank yg difoto itupun udah ga bisa buka mata saking silaunya hahahaha. Habis dari menara kembar, kita balik ke hotel terus istirahat ngadem di kamar hotel hahahaha. Sorenya gw anterin anak ke kids club sementara suami masih ngeremote kerjaan di kamar hotel wkwkwkwk. Malemnya kita nyebrang ke Pavilion terus makan di food republic situ adanya di lantai dasar sekalian beli cemilan oleh2. Di sini juga kita cobain Thai Resto namanya “Sanoook”, yg gw seneng lagi ternyata dia juga sediaiin vegetarian food juga donk *lope-lope* di sini gw pesen sushi Vegetarian ala Thai2 gt sementara suami pesen green curry dan buat anak kicik2, kita pesenin nasgor hahahahaha (biar gampang makannya). Dannnn rasanya enaakkkkk. Ini sushi vegetarian terenak yg pernah gw makan dan green curry nya juga suami bilang enakkkk, sampe nambah nasi dia hahahahaha. Nasgornya juga enak plus wangi berasa bawang goreng nya *top markotop lah pokoknya* dan harganya jg masih masuk akal, 11 12 seperti food republic

pt2019_06_03_18_12_38

Selesai makan, kita balik ke hotel buat beres2 koper. Dan ternyata bikin semua bawaan plus oleh2 supaya muat di koper itu susah ya hahahaha. Gw sampe otak-atik atur barang beberapa x biar muat semua dalem koper2. Gak kerasa, gw liat jam eh udah jam 2 pagi aja donk wkwkwkwk. Setelah semua rapi, gw pun ikut tidur nyusul anak dan suami yg uda duluan ke alam mimpi.

By the way, untuk fasilitas di The Westin ini lengkap banget menurut gw, diantaranya adalah :

  • Kolam renang, tersedia kolam renang anak dan dewasa.
  • Kids club
  • Meja billiard
  • Setrikaan plus gantungan baju di kamar dan jasa laundry
  • Air mineral dapet 4 botol ukuran 600 ml
  • Toiletries lengkap ada shower gel, shampoo, conditioner, sikat gigi, odol, sisir, hand and body, sanitary bag, shower cap dan cukuran beserta shaving creamnya
  • Bathtub
  • Timbangan
  • Hair dryer
  • Mini bar
  • Kulkas mini
  • Termos listrik
  • Tv
  • Di sini jg tersedia spa dan massage (bayar lagi jika berminat)
  • Wifi

Yang juga favorite itu pas breakfast nya hehehehehee, lengkapppp banget dari makanan khas Malaysia, western, sushi, udon, kue2 aneka macem, susu, teh, kopi, dan senengnya lagi ada 1 baris panjang makanan vegetarian *joged2 dalem hati* makanan vegetarian nya India punya dan enakkkkk hahahahaha. Pas gw iseng nanya gt kebetulan ada kokinya, beliau semangat banget jelasin satu2 itu semua menu2 vegetarian nya plus cemilannya juga 😀 terus kasih saran jg klo ini cocok nya pakai coconut sauce, klo cemilan yg ini cocok pakai mango sauce, dsb. Muka boleh sangar (chef India gitu berkumis tebal hahahahaha) , tapi baik dan ramah banget. Makasih ya Chef saya dan suami juga seneng masakan chef, enakkkkkkk hahahahaha.

IMG-20190523-WA0008

 

Setelah check out, kemudian kita pesen grab dan berangkat menuju bandara. Gak kerasa hari udah cepet berlalu dan tau2 udah malam aja hahahahahaha.

Sekali lagi gw bersyukur bisa menikmati jalan2 hiburan bersama keluarga, semoga kedepannya ada cerita hiburan yg lebih seru lagi (baca semoga ada rezeki lagi buat liburan).

Thanks udah baca postingan gw, see you in next posting ya. Bye-bye 😀

 

 

Advertisements

Cita-cita Ngalor-Ngidul

Sesuai judulnya, gw di sini mau cerita soal cita-cita yang dulu pernah kepikiran di otak gua yang cetek ini hahahahaha. Bagi yang tidak mau membuang2 kuota, silakan di skip dulu cerita gw yg gak berfaedah ini wkwkwk.

Jadi pas gw kecil, biasa lah guru pasti tanya apa cita-cita mu? Namanya gw masih kecil banget ya saat itu, masih Tk dengan tanpa mikir gw jawab, kalo udah gede mau jadi dokter hahahahahaha. Gw mikirnya dokter itu hebat banget bisa sembuhin orang terus kelihatannya seru aja pakai alat2 gitu.

Berlanjut pas gw mau masuk Sd, gw nonton sebuah film , tapi lupa apa namanya cuma gw inget itu soal dokter2 yg ada di ruang UGD terus di situ ada adegan bedah dan kemudian si pasien yg udah nyaris meninggal tiba2 bisa hidup sehat. Nah jadilah gw makin spesifik yak pengen cita2 mau jadi dokter bedah hahahahaha. Terus kira2 pas kelas 3 sd, itu lagi musim2nya sinetron kayaknya terus ada adegan direktur gitu lagi meeting sama karyawan terus ngerjaiin proyek dsb, nah lagi2 kepengaruh lah gw yak berubah haluan cita2 lagi mau jadi direktur hahahahahaha.

IMG_20171225_164907_mh1552245483394

Apakah cita2 gw udah mantap di situ? Jawabannya tentu tidak hahahaha. Pas kelas 5 Sd gw ada pelajaran sejarah, dan gw suka terutama kalo ada yang hubungannya sama penemuan barang-barang kuno macam piramid, guci, senjata zaman baheula, dsb. Udah ketebak belum cita2 gw mau jadi apa???iya gw pengen jadi arkeolog saat itu hahahahaha, gw semangat banget ikutin pelajaran sejarah terus di Tv gw suka pilih2 acara arkeolog gitu ya semacam discovery channel lah ^_^

Terus pas SMP, gw lagi suka2nya nonton animasi Jepang hahahahaha. Dan yup berubah lagi deh cita2 gw kepengen jadi mangaka atau animator atau dubber  *Ya Tuhan padahal masa2 itu gw ngegambar aja kaga bisa sama sekali hahahahaha*  (sampai sini udah pada gregetan kali ya sama cita2 gw yg berubah macam bunglon hahahaha) *please jangan timpukin gw hahahahaha*

Perjalanan mimpi soal cita2 masih berlanjut, lulus SMP gw udah mulai tau mana pelajaran yg gw kuasaiin dan mana pelajaran yg gw ga bisa. Jadilah pas SMA awal2 waktu itu, gw ga mikirin apapun soal cita2. Udahlah belajar aja, gimana nasib gw mau kerja apa udah gede nanti hahahaha. Dan tibalah kelas 3 disuruh milih jurusan, antara IPA atau IPS, di sekolah gw waktu itu buat masuk IPA ada tes, kalo lulus boleh masuk, kalo ngga lulus tes, berarti masuk IPS (Ya ampun segitu teganya ya, anak2 IPS dianggap buangan ckckckckck). Hal ini pengecualian buat anak2 yg rangking 3 besar di kelas, otomatis langsung masuk IPA. Mungkin kalau gw jago matematika seharusnya gw seneng ya, tapiiiiii ya Tuhan gw ga bisa matematikaaaa. Nilai2 gw yg lain terbilang lumayan yg pas2an ya matematika dan olahraga aja. Wali kelas gw udah senyum2 sama gw pas gw terima rapot dan dia bilang selamat kamu masuk di IPA ya, gw malah shock dalam hati gw, bertemu lagi dengan matematika…. Tidakkkkk, tanpa tunggu besok gw langsung bilang ke wali kelas gw saat itu “Ibu tolong saya mau di IPS aja bu” terus si Ibu sampe bengong terus dia jawab” Loh kamu gak salah??? Yang lain sampai tes loh, ini kan nilaimu cukup, udahlah kamu di IPA aja ya sana” terus gw jawab kan “Bu, tolonggggg saya takut matematika Bu…” si ibu masih jawab “Tapi fisika sama kimiamu bagus loh, cuma matematika aja, ah bisa kok kamu nya ja yg gak pede nih” cuma gw udah mantep bgt, karena gw takut ga lulus gara2 matematika (iyaaa, setakut itu gw sama matematika apalagi kalau udah ngitung bangun ruang, sudut2, sin tan cos dsb lah, helpppp megap2 gw otak ngebul) dan dengan memohon, dikabulkan juga permintaan gw buat masuk IPS. Legaaaaaaa banget rasanya seolah2 gw bisa lambai2 dari derita saat itu rasanya hahahaha. Dan di kelas 3 itu gw menemukan pelajaran akuntansi sebagai tambatan hati gw (ceiiilahhh gaya u wkwkwkwk) karena menarik aja. Udah ketebak cita2 gw kan? Iya, ga salah lagi mau jadi akuntan hahahaha.

Gw sebenernya saat itu masih suka animasi Jepang, di satu sisi gw cita2 pengen jadi animator tapi di satu sisi lagi gw suka jg sama akuntansi. Terus pas mau kuliah, gw realistis aja, biaya masuk jurusan animasi desain gitu dan segala peralatan pendukungnya mahal bagi keluarga gw. Jadi gw pikir, gw pilih jurusan Akuntansi aja lah yg ga mahal2 amat, ya akuntansi kan gak perlu peralatan pendukung yg mahal, ya paling2 kalkulator sisanya cuma buku sama pulpen pensil hahahahaha.

Pas pertama kali kuliah gw semakin yakin tuh, oke gw pilih sesuai cita2 gw nih. Selama berjalannya perkuliahan gw masih tetep semangat nih mau jadi  akunting di sebuah perusahaan lah hahahaha.

Kemudian pas semester 5, gw sama temen deket gw ikut kursus marketing Communications di situ selama seminggu, belajar gimana jadi sebuah production house di bidang periklanan. Dan di situ ada shooting, iya kita ceritanya buat iklan untuk ditampilin di TV gitu hahahaha. Disitu gw ngerasa wah ngerjaiin alur cerita iklan sama jadi sutradara enak juga ya wkwkwkwkw, lagi2 si bunglon ini mengawang2 berpikir hmmm apa jadi sutradara atau penulis naskah aja ya? Gubrakkkkkk hahahahaha, tapi tenang itu gw sadar cuma sebersit keinginan lah, sia2 donk gw kuliah akuntansi hahahaha.

Mendekati sidang skripsi, temen2 gw udah pada mulai banyak tuh meraka apply2 surat lamaran dan keterima. Gw sama temen gw juga ikutan hahahaha, dan beruntung lagi hoki, pas gw lulus sidang skripsi besoknya gw diterima di salah satu perusahaan. Jadi gw langsung masuk kerja, cuma gw minta izin 1 hari nanti buat wisuda.

Pertama kali kerja, gw bisa dibilang cukup mujur. Gw bs masuk sesuai cita2 gw jadi akunting, terjun di dunia kerja sambil belajar2 terus beberapa tahun gw pindah kerja, dan masih bersyukur gw dapet kerjaan yg sesuai lah sama jurusan kuliah gw. Cuma ada 1 hal disini yg gw sadari, kalo ternyata mendapat kerja itu bukan hal yg mudah dan u ga bisa pakem saklek, terkadang nasib menuntun u kemana dan u perlu hadapi. Seperti beberapa temen gw yg dapat kerjaan yg beda jauhhh sama jurusannya, ada yg jadi  bagian HRD, asuransi, property, dsb. Kalo gw berada di sikon seperti temen gw, gw pun mau gak mau akan melakukan hal yg sama, Ya namanya udah lulus kuliah, malu ah rasanya klo nganggur biar dikit2 juga mau cobain lah punya penghasilan, kalo belum jodohnya dapet yg sesuai jurusan, ya gw bisa apa.

Jadi apa gw udah cukup puas? Jawabannya cukup sih hehehehehe, beberapa kali pindah kerja dan dapet sesuai jurusan yg ambil pas kuliah dulu. Dan ada satu lagi cita2, tapi ini ga berkaitan dengan profesi sih. Dari kecil gw lupa tepatnya kapan sampai saat ini, gw bercita2 mau jadi irt hahahahahaha. Mungkin karena gw terbiasa pulang pergi sekolah ngeliat nyokap gw, gw pulang sekolah tinggal panggil “Mamaaaa”, dan gw langsung disambut nyokap terus diajak makan, ngobrol, dsb begitu sampai gw dewasa dan bekerja. Jadi gw bercita2 juga bisa kaya gitu dengan anak gw suatu saat nanti kalau gw menikah dan punya anak.

Dan gw bersyukur, cita2 gw walau ga semua terealisasi tapi ada 2 yg kesampean hahahahahaha. Terus apa gw stop bercita2? Belum hahahaha, gw masih ada beberapa cita2 lagi, tapi udah kelewat panjang ini postingan ya 😀 Lol, oke makasih banyak yg udah baca cerita ngalor-ngidul gw yg gak berfaedah ini hahahahaha. Sampai jumpa lagi, di posting an berikutnya 🙂

 

 

Hampirrrrr aja..

Hai semua, gimana kabarnya? Semoga selalu sehat dan bahagia ya.

Kali ini gw mau cerita pengalaman gw yang hampir buat jantung gw copot, untung gw kondisi sehat gak kenapa2 gara2 kebodohan gw ikut tutorial di Youtube yang malah bikin bahaya.

Jadi ceritanya gw beli stainless pan, soalnya gw pikir ini cukup enteng dipegang. Terus banyak yg bilang klo stainless pan ini klo buat goreng telor atau tahu itu bisa lengket.

Jadilah gw googling dan berakhir ke beberapa review di YouTube soal cara memasak tanpa lengket pakai stainless pan. Nah di salah satu yg gw tonton, itu caranya dia angetin pan-nya selama 3 menit terus dikasih minyak sedikit aja dan bisa deh goreng telor tanpa lengket, dia pake timer gitu nunjukin 3menit. Dan gw coba praktekin donk, gw pake api paling kecil dan ikutin step2nya.

Tapiiiiiii begitu minyak yg gw kasih, cuma setengah sendok teh padahal. Tiba2 api langsung keluar di pan-nya. Kaget kan gw, seumur2 ga pernah gw masak yg pan sampe nyala macam koki2 di resto2 gitu, gw coba kasih air tuh pan yg kondisi berapi eh malah ga mati apinya, akhirnya gw diemin aja, mana itu kondisi api pas gw lagi pegang gagang pan-nya lagi. Untung gak lama kemudian, apinya mati and alhasil pan baru gw gosong. Tapi gw beryukur tangan gw ga kena kebakar, padahal apinya udah naek gitu macam koki2 klo masak. Gw udah sempet mikir amit2 jangan sampe kenapa2 ini dan Thanks God masih sayang ama gw ga kenapa2.

 

images

Sumber gambar http://www.studychinese-online.com

 

Pe-er nya pun muncul, gimana cara nyucinya udah gosong gitu. Gw googling lagi dan pada saranin pakai baking soda sama cuka. Berhubung gw ga ada baking soda, gw pakai baking powder aja plus cuka, asemmmmm banget sampe tahan napas sambil gosok2 berkali2 buat gosong di stainless pan nya hilang.

Gosongnya ilang bersih, hanya pan gw jd ga kinclong lagi kaya baru tapi kaya pan yg udah sering dipakai gt warnanya agak2 kusem. Akhirnya belum menyerah, gw coba lagi cara yg di youtube tadi, tapi gw ga tunggu sampe 3 menit, gw cuma tunggu sebentar sampai pan-nya agak anget terus gw kasih minyak sampe merata dan bener gw bisa goreng telor mulus tanpa lengket.

Rasanya ingin kuberkata kasar aja #&$:%#$&=(*’ @$#(&=)$@@

Kenapa itu orang kasih tutorial sampe 3 menit segala sihhhhhhh, hampir aja kebakaran gara2 ikutin plek cara dia!!!! Kenapa ga bilang cukup sampe pan terasa hangat yg cuma beberapa belas detik,pakai dia tunjukin harus 3 menit di timernya diaaaaa grrrrrrrr!!!!!!! *jadi Godzilla juga nih gw!!!

Pelajaran yg bisa dipetik, jangan percaya gitu aja sama review youtube walau dia praktekin sendiri dan keliatan ok2 aja tapi bisa berbahayaaaa banget pas dipraktekin di rumah.

Lanjut soal si stainless pan ini, beberapa kelebihan yang gw rasain adalah

  • masakan lebih cepet mateng walau gw pake api kecil (gw selalu pake api kecil klo masak, karena gw sejujurnya takut sama api yg gede2 plus gw paling takut masakan jadi gosong).
  • Lebih mudah digosok, jadi lebih fleksible pake sponge model apa juga.
  • Gak klupas, ya namanya jg stainless ya gak dilapis2.

Kekurangannya itu, kalo mau goreng telor sama tahu perlu pake trick barusan yg gw ceritaiin dulu. baru aman ga lengket, klo mau langsung kaya teflon jelas lengket.

Sekian dulu cerita gw, maafkan klo gw lebay. Kalo liat koki2 terutama yg masakan chinese, kan udah biasa ya pan mereka berapi2 dan hasil masakan jadi tambah wangi dan enak. Tapi di gw rasanya ngeriiiii takut kena tangan, emang chinese jadi2an lah kayaknya gw ga bakat masak berapi2 model gitu – _- hahahahaha.