Toilet training

Hai semua gimana kabarnya? Semoga baik2 selalu ya 😊

Kali ini gw mau ngebahas soal toilet training nya Celine, sebelumnya sorry banget ya kalau lagi2 soal anak yg gw bahas hehehehehe maklumin ya namanya juga udah ibu2 gini jadi perhatian no 1 ya anak 😂😂😂

Awalnya gw niat maju-mundur buat memulai toilet training ini soalnya gw perhatiin Celine tuh entah kenapa pas awal-awal gw ajak pee atau poop di toilet kaya yg ogah-ogahan terus kaya takut gitu gw dudukin di closet.

Manalagi anaknya kalo poop tuh sekali ngeden langsung keluar semua poopnya lagi terus lancar banget bisa ga ketahuan ekspresi mukanya kalo dia mau poop. Tapi gw pikir ga ada salahnya mulai toilet training, secara gw termasuk telat sepertinya. Karena sebelumnya mau fokus di nyapih baru nextnya toilet training.

Sambil tanya temen-temen di grup yg sudah sukses bisa toilet training, plus gw tanya nyokap juga gimana dulu.

Tahap pertama, gw siapin celana dulu yg banyak. Dalam hal ini gw siapin celana pop atau celana kaca mata istilahnya. Menurut nyokap gw, celana tipe ini cukup aman kalau seandainya tiba-tiba anak poop di celana, poopnya masih nyantol jadi ga bakalan jatuh ke lantai.

Btw sorry agak jorok tapi ini true story, temen gw ada yg pake celana dalam biasa pas anaknya mulai toilet training dan insiden horor itupun terjadi. Iya poop anaknya jatoh di lantai, jadi pas anaknya poop gak ketahuan karena temen gw lagi mandi terus pas selesai mandi, temen gw tau2 nemu “bom” di lantai rumahnya.

Jadi berdasarkan pengalaman itu, gw mantapkan hati dan jiwa raga pakai celana poop ja. Beruntung celana poop yg gw beli dulu waktu celine baby masih ada (soalnya gw beli kegedean) paha celine dulu pas lahiran kecil kurus jadi pakenya popok sama pampers. Awalnya gw sempet nyesel ngapain beli celana model gini terus ga kepake pula, cuma belakangan gw sangat bersyukur ternyata bisa bermanfaat sekarang gak sia2 *hahahahaha ter-emak2 banget*

Mulai proses toilet training ini bikin hati dan tenaga lelah, karena sebentar2 gw ajak celine ke toilet terus mulut juga pegel karena gw selalu tanya “mau pipis?” “Mau pup”  yang mana di permulaan tuh syusehhhhhh pake bangettt ngettt ngettt ngajakin anak ke toilet, terus sering banget pipis di celana atau pup di celana. Untung di rumah gw udah sedia cukup keset/kain bekas buat ngepel ompolnya.

Baru 3 hari, gw udah kaya yg mau give up ja gitu rasanya. Soalnya belum sejam aja kadang pipis tuh bisa seiprit-iprit berkali2 sampe cucian segunung. Tapi demi ya, demi anak bisaaaaaa. Mama berkorban hahahahahaha.

Gw sampe sediaiin beberapa celana poop bersih plus handuk kecil yg digantung di toilet, buat klo tiap pipis atau pup kan langsung gw cebokin nah jadi cepet tuh ganti celana sama lap2 nya.

Terus namanya juga masih belajar ya jadi sering banget gw kaya di “php-in” sama anak sendiri yg udah bilang mau pipis atau mau pup pas gw udah bawa ke toilet eh nggak keluar donk walau gw tunggu sampe 15-20 menitan dan ini cukup melelahkan secara sering banget php nya *kebayang kan kalo 5 x php, ya 5x jg gw bolak-balik ke toilet*

Kurang lebih 10 harian dengan tanpa hentinya gw bawelin “klo mau pipis atau pup tolong kasih tau mama” sama sebentar2 nanya “mau pipis?” “Mau pup?” Lama2 celine mulai ngerti, pas dia ngomong  mau pipis, langsung gw bawa ke toilet dan kali ini sukses (bukan php) bisa pipis beneran di toilet.

Gw di situ udah yg norak2 happy girang kaya ketiban duit sekarung hahahahaha. Langsung gw kasih reward boleh pencet tombol flush hahahaha sambil cebokin celine sambil gw senyum2 teriak “horeee” terus tepok2 girang *kalo dipikir2 gw lebay banget ya hahahaha* tapi liat gw girang heboh gitu, celine jg ikutan senyum2 loh (anggap aja dia ngerti gw puji kali ya atau jangan2 gw dikira badut lagi ngelawak XD hahahaha).

 

Tapi gw juga tau, baru bisa sekali belum tentu lancar gampang, setelahnya kadang pas timingnya kadang udah kebelet celine jadi masih pipis di celana. Akhirnya pipis pun lancar, masih ada poop yg masih jadi pe er.

Gw perhatiin celine kalo ketahuan poop itu kaya malu2 kucing gitu. Sering dia tau2 poop kan (mukanya datar gt, ga kliatan kalo poop. Tau2 bau ja, ini nih yg bikin keki kadang2). Nah pas gw tanya,” Celine, pup ya?” (Padahal gw tau dia abis poop dari baunya) eh bisa-bisanya dia jawab “belum-belum” *sambil lari kabur* Hadehhh gimana ga pusing coba, belakangan polanya berubah kalo pup dia tau2 ke pojokan terus berdiri gt dan ga sampe hitungan detik tau2 pup ja. Nah gw pernah pas dia mau pose-pose berdiri gitu langsung buru-buru gw bawa ke toilet eh malah nangis2 dan berujung batal pup. Dan ini udah beberapa kali Kaya gitu sampe akhirnya ya udah gw mikir, mungkin ga bisa secepat pipis prosesnya.

Gw sounding2 terus ja deh akhirnya kasih tau klo poop jangan di celana, klo mau pup tolong kasih tau mama jadi di toilet pupnya. Dan tepatnya udah 4 hari lalu sampai sekarang tiba2 Celine bisa kasih tau kalo dia mau pup.

Dan pas pertama kali, dia bisa kasih tau mau pup. Gw pun *again* heboh girang2 kasih tepuk tangan ke dia kalo Celine berhasil bisa pup sama pipis di toilet. Hahahaha mamamu ini lebay ya, Nak.

Sekarang masih ada pe er lagi yg menanti, yaitu bobo malem tanpa pampers karena pas bobo siang celine bisa ga pipis. Dan sekarang baru berhasil pake celana dari pagi sampai malam menjelang tidur. Semoga ke depannya bisa berhasil ya dan please walau sekarang lumayan lancar pipis sama pupnya tapi “php-nya” juga dihilangin hahahahaha ini kayaknya emang niat usil ngerjain mamanya. Pada akhirnya gak sia2 lah perjuangan gw berujung manis juga.

Gak kerasa udah panjang banget ya postingan gw, see you on my next posting 😀 semoga ga bosen-bosen baca postingan gw XD

Advertisements

Celine turning two & breastfeeding progress

Yeayyyy hari senin kemarin, Celine ultah yg ke 2 😀

Doa mama & papa, semoga Celine sehat terus, panjang umur, menjadi anak yg baik, ramah, rajin dan yg terpenting menjadi anak yg bahagia baik diri sendiri maupun membahagiakan orang-orang di sekitar kamu.

Di ultah Celine ke 2 ini, gw ga ada persiapan apa2 yg khusus, mungkin karena terbiasa di keluarga gw maupun keluarga suami yg anggap hari ultah ya disyukuri aja udah gitu doank (gak seru banget ya).

Awalnya gw mau beli kue, cuma karena akhir2 ini tepatnya beberapa bulan yg lalu gw cek up dan hasilnya LDL gw tinggi T____T ( ya ini karena keseringan makan makanan bersantan) *lirik tajam suami* jadilah gw puasa dulu dari makanan2 duniawi yg enak itu  seperti makanan bersantan, telur, dan kue2 bermentega terutama mentega w*sm*n yg enaaaakkkk itu. Jadilah makanan gw sekarang setiap hari oat, kacang almond panggang, buah, sayur dan minyak buat masak pun gw ganti pakai minyak canola atau minyak jagung atau minyak padi dsb terus gw pantang juga makan gorengan. Di rumah, gw cuma masak sop, kukus aka lalap sama tumis trus berat badan gw turun 4 kg tanpa olahraga *horeeeeee* ada hikmah juga dibalik ini.

Terus kenapa ? kan yg ultah anak, kenapa ga tetep ja beli kuenya? Masalahnya kan anaknya jg ga mungkin habisin satu loyang trus suami juga cuma tipe secomot dua comot klo makan kue. Ujung2nya ya kebanyakan gw jg yg makan. Jadi amannya ganti aja lah jangan kue. Sempet kepikiran beli puding ultah yg lagi hits berbunga 3D. Liat PL juga cocok, cuma yeee dasar mamak2 kurang kerjaan *bohong banyak banget padahal hikssss *lirik setumpuk baju yg belum dilipetin* tiba2 ja kepikiran gitu gimana kalau coba buat puding ultah sendiri.

Akhirnya bermodal nekad dan iseng2 googling, jadilah bikin puding ultah abal2. Secara gw nol besar di dunia perbakingan atau perpudingan dsb. Kue ja gw cuma bisa bikin kue praktis merk p*ndan wkwkwkwk. Entah lagi kesambet apa, tiba2 ja gw rajin googling terus pesen cetakan.

Intinya sih mau ngirit wkwkwkwk, soalnya modal bikin puding murah meriah *jangan ditiru kepelitan sayah*

Dan beginilah penampakan dari puding abal2 ala mama buat ultahnya Celine. Maaf ya sayang, sederhana banget perayaan ultah kamu. Tapi intinya mama papa tulus berdoa untuk kamu semoga menjadi anak yg baik.

IMG_20171023_234911

Ternyata ngehias2 itu gak gampang ya, ini ja udah mentok bingung mo ngapain lagi. Yg penting niatnya tulus ya hehehehe.

Ok, lanjut soal progress breastfeeding nya Celine. Dengan ini bisa dikatakan akhirnya Celine (sukses) berhenti nyusu dari mamanya *finger cross* yeayyyyy *tiup terompet* hahahaha.

Tepatnya 3 bulan sebelum Celine ultah, gw uda mulai ga nawarin asi lagi ke dia kecuali dia minta ya gw kasih, terus lama-kelamaan frekuensi makin berkurang karena gw kasih sufor sama UHT, kecuali pas mau bobo ya ini wajib banget nenen klo ga Celine bisa uring2an. Sebulan sebelum ultah gw mulai latih di bobo malam dulu ga pake nenen. Gw sounding2 ke Celine kalo dia udah gede gak nenen lg dsb. Awal2nya dia ngamuk,  nangis2 tapi untungnya bukan nangis yg histeris tapi lebih ke nangis ngambek terus dia guling2 di kasur sambil nangis terus diem terus nangis lagi (gitu aja terus sampe akhirnya ketiduran) proses dari nangis diem nangis diem sampe bobo sekitr 20 sampe 30 menit lah di sini gw sama suami kompak pura-pura tidur. Awalnya gw coba tepuk2 pant*tnya sama gw nyanyiin ya eh malah tambah kenceng nangisnya –_–;; hmm mungkin tau kali ya maksudnya mau dibujuk biar ga nenen atau apa suara gw yg sumbang hahahahaha. Ya udah pura2 tidur aja deh. Ini gw lakuin konsisten tiap malem sampai di hari ke 10 tau2 Celine bisa plek bobo sendiri. Dan cara ini gw lakuin jg *ceritanya naik level* buat pagi2 karena celine suka mendusin minta nenen dan terakhir di bobo siang *walau ini ya efeknya anaknya jadi kadang suka ga tidur siang atau jadi mundur jam tidur siangnya* Gak lupa kalo dia sambil nenen, suka gw sounding2 nanti kalo uda ultah uda gede ga nenen lagi ya. Kadang Celine angguk2 kadang juga ngambek klo gw bilang gitu. Ya namanya jg masih kecil wajar aja hehehehehe.

Disyukuri ja tepatnya Celine ultah gw masih kasih nenen sekali pas dia bobo siang, terus gw sounding2 lagi supaya berhenti karena udah gede dsb. Dan sekarang tepatnya udah 4 hari Celine sukses nyapih *finger cross* semoga seterusnya Celine ga nagih2 nenen lagi ya hehehehe.

How to survive as full time mom

Hai semua apa kabar? Kali ini gw baru sempet muncul lagi buat nulis. Kali ini gw mau bahas tepatnya sharing pengalaman gw ja gimana bisa ngurus anak & rumah, tanpa pembantu serta tanpa suster.

  • Pertama, buang jauh-jauh pikiran klo rumah harus semua serba beres sempurna. Wajarlah klo ada satu atau dua atau lebih pekerjaan rumah yg ga bisa selesai semua sekaligus. Contoh hari ini ga sempet cuci piring, ok lah masih ada hari esok *dunia ga bakal kiamat jg klo ga cuci piring sehari, ye kan?* 😀  Kenapa gw bisa berpikiran gini sekarang? Karena gw pernah maksain semua rapi dan beres namun berakhir dengan gw harus dirawat inap di RS 3 hari  T___T
  • Pergunakan alat2 yg bisa membantu supaya jaga anak lebih mudah. Contoh bouncer (ini kepake banget buat bikin anak anteng duduk plus bisa juga sebagai kursi pas anak makan untuk pertama kalinya klo anak blum bisa duduk tegak), high chair atau booster seat (ini juga kepake gak hanya sebagai tempat nyuapin anak tapi bisa juga bikin anak anteng duduk sambil gw nyapu dan ngepel), baby fence (ini kepake banget buat jagain anak biar ga kemana2 klo lagi beberes atau pas gw masak, fungsinya buat anak belajar merambat,berdiri, arena bermain sama yg tadi gw bilang biar ga kemana2 klo gw lagi beberes. Buat yg rumahnya ada tangga, bs juga bagian baby fences dicopot satu sampai 2 biji plus biar lebih yakin diiket pake tali rafia ke tangga jd si baby ga naik turun tangga mulu *encok pinggang mama*), gendongan (ini juga kepake banget klo anak lagi pengen digendong, bayangin gendong anak 10kg cuma pake tangan trus anak maunya digendong lama, ga kuat tangan mama *walau tangan uda berotot XD. alat2 ini semua ga harus beli, tergantung budget masing2. Mo beli monggo, mo sewa jg monggo. Kunci biar anak betah, dibiasain sejak dini plus taro banyak maenan atau makanan XD

images (4)
images (5)
unnamed
images (2)
images (3)

  • Setel lagu anak2, bukan berarti kasih liat youtube terus2an ya. Sesekali klo anak lagi bosen,boleh lah kasih liat sebentar. Klo gw seringnya gw kasih denger tapi hp nya gw balik, jd cm kedengeran suaranya ja. Ini jg lumayan membantu anak jadi anteng karena denger lagu2.
  • Pas anak bobo, gw jarang ikutan bobo *ini miris sih sebenernya, cuma ya sayang ja gt waktunya mending gw pake bwt beres2, cuci piring atau masak atau mandi hahahaha.
  • Ga usah perfect soal kerapihan di rumah (ini perlu juga komitmen sama suami ya) misal gw cuma setrika baju bwt suami kerja atau pas kondangan atau pergi2. Baju2 bwt di rumah cukup cuci dan jemur sajah. Ya kali klo suruh gw setrika semua bisa jadi monster atau gorilla gw ngamuk2 hahahaha. Lagian siapa yg mau liat qta bernecis2 ria di rumah? Dan yg penting, listrik mahalll kakak! (Anggaplah ini sebagai salah satu upaya menghemat biaya listrik  & hemat energi ) hahahahahaha, berhubung suami jg tipe yg cuek sama hal2 receh jadilah setuju *peluk erat suami XD

Yak, demikian sharing gw soal gimana gw sehari2 mengatasi kesibukan di rumah tangga. Yg mana waktu gw amat terbatas tapi banyak yg perlu dikerjain hihihihi. Satu kunci biar ga pusing atau stress “enjoy aja dan bersyukur” toh gw jg bukan manusia sempurna jadi ya wajar ja klo rumah gw dan isinya juga ga sempurna hahahahaha *alibi pembelaan. Dibawa happy qtanya juga ikut happy.

Yuk ah, gw mo lanjut dulu kerja lipet2 baju dari jemuran XD